Menggeliatnya Bisnis Kuliner di Kecamatan Rasa Kota (Re:Dramaga)

[Rekomendasi Restoran] Halo gaes. Selamat hari kebangkitan nasional ya gaes. Semoga kita gak dijajah lagi ya gaes -_-” *aku buntu mau kasih kata-kata bijak menyangkut hari ini ^^v*

Untuk merayakannya, aku sudah bangun pagi dan memilih untuk nulis disini daripada melanjutkan mimpi yang kepotong subuh :D. Apa yang akan kutulis? Yang akan kutulis adalah tentang kuliner-kuliner lagi. Kali ini di salah satu kecamatan rasa kota di Indonesia yaitu Dramaga. Penasaran tempat kuliner apa yang akan kubahas? Check it out ya

Dramaga sudah mengalami transformasi menurutku. Daerah ini bukan cuma kecamatan biasa melainkan sudah menjadi kota kecil di Barat Bogor. Hal ini tentu erat kaitannya dengan populasi Dramaga yang padat oleh mahasiswa dan beragam lapisan masyarakat. Dramaga adalah salah satu kecamatan paling heterogen juga menurutku. Once in your life, it is good to see Dramaga. The traffic is just like Jakarta, there are two hospitals there, ada dua mol juga, ada beberapa tempat makan, pembangunan terus berkembang, ada banyak perumahan. Oh i really wonder what it would be like in the next 5 years. *Tumben ya aku bisa memberikan pembahasan di blogku gak cuma di s***** haha

As i told you on Menggeliatnya Bisnis Kuliner di Dramaga jilid 1, tempat makan di Dramaga silih berganti beberapa tahun ini. Ada yang bangkrut, terus ada yang mencoba peruntungan lagi. Bahkan di pos yang kubahas, dua tempat makan di daerah Dramaga sudah bangkrut. Mungkin karena sasarannya kurang tepat.

Mahasiswa di kampusku bukan tipe mahasiswa yang mau splurge uang untuk makanan. Mahasiswa di kampusku kebanyakan berasal dari keluarga menengah dimana kalo dihadapkan antara kualitas dan kuantitas, sebagian besar mahasiswa di kampusku akan memilih kuantitas, terutama yang laki-laki. Kalo kalian mau buka tempat makan di kampusku, pastikan tempat makan kalian menyediakan nasi yangg free flow dan minum yang free flow. Dengan begitu peluang untuk bertahan akan semakin besar. Haha harusnya pemikirankuku bisa dijadikan judul skripsi tuh gaes. “Preferensi mahasiswa IPB terhadap tempat kuliner di Dramaga” wkwkwk. Kita liat satu-satu yuk!

  1. Kedai Kopi Klotok

Salah satu tempat makan terbaru di Dramaga adalah kedai kopi ini. Kedai kopi yang berlokasi di daerah Cinangneng *sounds unfamiliar ya*, memiliki konsep cafe bernuansa vintage jawa which is so creative i think. Kafe ini berani memberikan konsep yang beda dari hampir semua makanan di daerah Dramaga. Sebenernya kalo anak IPB mau dapet feed Instagram, mampir kesini adalah salah satu pilihan yang tepat ehehehe.

IMG_20160225_173715_HHT (Custom)

Let’s see the interior gaes

IMG_20160225_174627 (Custom)IMG_20160225_180059 (Custom)IMG_20160225_175929_HHT (Custom)

Sajian utama di kedai ini tentu adalah kopi klotoknya. Sayang, waktu aku kesini, aku kopi klotoknya belum ada. Jadi terpaksa si mas milih es cappucino mainstream. Waktu itu aku memilih es ketimun karena aku memiliki kecenderungan gak kuat minum kopi. Haha aku nyaris meregang nyawa pas minum Cappucino di salah satu kedai kopi yang juga menjual donat di Indonesia wkwkwk norak yak. Gak bisa kekinian dengan minum-minum kopi cantik atau aplod foto dry cappucino di Instagram. Lihat yuk yang aku pesen that time

IMG_20160225_180256 (Custom)IMG_20160225_180348 (Custom)IMG_20160225_180435 (Custom)IMG_20160225_180502_HHT (Custom)

Waktu itu aku mesen mie kocok dan gurame pecak. Untuk guramenya enak si gaes. Seger-seger gitu. Untuk mie kocok, masih kalah jauh dari mie kocok kebanyakan hehe. Kayanya ini lebih cocok disebut mie tek-tek deh. Cuma rasanya enak ko. Aku suka-suka aja hehe. No complain bout that

Daftar Harga 

IMG_20160225_174240 (Custom)IMG_20160225_175242 (Custom)

Lokasi

Jalan Raya Dramaga-Cibungbulang Bogor. Lokasinya ada setelah kampusku gaes kalo dari Bogor Kota. Lokasinya dekat dengan tukang cuku rambut deh haha. Intinya kalo kalian lewatin kampusku, lewatin polsek dramaga, lurus aja. Nanti dia ada di sebelah kanan jalan. Hehehe

2. Mie Aceh Kurnia

Untuk mie aceh yang satu ini, tergolong sudah sepuh. Gak baru-baru banget. Sejujurnya aku kurang suka si gaes sama mie aceh wkwkwk karena too bold aja menurutku. Cuma martabak yang disajiin dengan kuah kari yang edible untukku. Rasa martabak kari taste good menurutku. Enaak. Aku suka hehe.

Rumah makan ini menurutku akan bertahan selamanya kecuali kiamat datang yang menurut perkiraan 51 tahun lagi *langsung solat dhuha*. People like noodles and some people love heavy spiced noodle. Harga yang ditawarkan juga gak mahal-mahal banget si gaes. Untuk mie 17 ribu-25 ribuan. Tempat ini adalah salah satu tempat kencan rekomended  buat sebagian orang. Sayang si kalo kesini aku ga jadi kenyang karena cuma makan martabak. Gak bisa makan mie nya haha. Jangan curiga dengan porsi makanku dulu gaes. Martabaknya gak sebanyak martabak abang-abang yak. Inget haha.

IMG_20151230_211656 (Custom)

Aku kesini dengan temanku dan pernah sama si mas. Foto-fotonya baru muncul pas bareng si mas. Pas makan disini si mas mesen mie goreng. Oh iya ada tiga jenis tipe mie yaitu mie kuah, mie tumis, sama mie goreng. Heavily spiced semuanya haha. Bisa milih level pedes juga kalo mau haha. Cek deh yuk gambarnya

IMG_20151230_204902 (Custom)IMG_20151230_204924 (Custom)

Mie aceh kurnia itu penguasa di Bogor. Ada beberapa cabang mie aceh kurnia setauku di Bogor. Well, si empunya kreatif juga buat terobosan begini. Sayang aku gak suka rasanya haha. Kalo rasanya kaya mie tek-tek aku doyan deh *norak*.

Daftar Harga

Kalo martabaknya 12 ribu. Ada martabak yang 30 ribu itu dengan kari kambing kalo gak salah. Itu kari encer biasa hehehe.

Kalo mie sekitar 15-25 an hehe. Seingetku yak. Yaa nabung dua minggu bisa ko makan disini haha. Oh iya jangan lupa cobain es timunnya. Segeer bet. Kata temenku haha.

Lokasi

Lokasinya sebelum kampusku di sebelah kanan jalan kalo dari Bogor kota. Di jalan Raya Dramaga intinya

3. Bara Food Court (BFC)

Merupakan tempat kumpul anak IPB yang tergolong baru dan Hip. Lokasinya ada d Babakan Raya dan terletak di lantai 2, di atas al-amin. Tempat ini berisi beberapa warung makan yang berbeda-beda. Seperti nasib tempat makan di Dramaga, tempat makan yang mengisi BFC juga silih berganti. Keseringan banyak yang bankrut. Sedih yak. Disini juga ada makanan ala-ala jepang seperti ramen dan donburi. Tentu makanan disini harganya sudah di adjust sesuai dengan kemampuan mahasiswa hehehe.

IMG_20160420_124509 (Custom)IMG_20160420_124527 (Custom)

WP_20140219_002 (Custom)

Nasi Donburi

Untuk rasa, ayam gepreknya endess gaes. Aku suka ngetzzz. Untuk es coklat juga. Aku doyaaan parah sama es coklatnya. Yummm. Kalo makanan ala jepangnya jujur aku kurang suka hehe. Rasanya biasa aja hehe dan kurnag enak. Kalian bisa nemuin steak-steak ala-ala dan soto beneran disini. Tempatnya lumayan bersih juga meskipun musholanya kurang bersih. Semoga diperbesar musholanya. Yakin deh bisa rame kalo musholanya dibesarin dan kebersihannya makin dijaga

Daftar Harga

Untuk ayam geprek, harganya 13 ribu dengan nasi yang free flow hehe. Kalo es coklat harganya 10 ribu deh. Kalo makanan ala jepang sekitar 13-15 ribuan

Lokasi

Jalan Babakan Raya Dramaga. Tanya aja sama mahasiswa yang lewat dimana letak Bara Food Court. Insyaalloh pada tau semua kok hehe. Parkir disini khusus parkir motor. Kalo mobil ribeeettttt deh. Aku amat sangat gak menyarankan kalian naik mobil kalo ke Bara.

WP_20150524_10_47_10_Pro (Custom)

Nah ini dia Bara. Belok kanan kalo kalian dari Bogor Kota. Cuma ini rame banget. Kusaranin naik motor atau angkot aja hahah

Iklan

11 thoughts on “Menggeliatnya Bisnis Kuliner di Kecamatan Rasa Kota (Re:Dramaga)

    • hehe iya mba. Unik deh. Itu hanya sebagian dari dekorasinya yang aku foto. Sayang si aku gak bisa dateng ke empat ngopi yang cantik-cantik. Ga kuat minum kopi hehehe. Ntar malah kejang-kejang.

      Baidewei salam kenal ya mba keke hehe

      Suka

  1. kereen deh..
    pernah deh sengaja cari restoran yang diulas di TV, di Ciampea
    ngelewatin Dramaga.. kayaknya banyak macetnya ya.. he..he..
    yang dibahas malah macetnya
    tapi itu kedai kopinya cantik buat foto2

    Suka

    • Oooo napak tilas ya mba? Wah itu masih agak jauh dari kampusku. Daerah ciampea. Haha disana juga macet wkwkwk. Emang udah rasa kota deh hehe.

      Coba aja main kesana mba. Hehe masih ada beberapa tempat makan baru. Cuna aku belum sempet datengin hehe.

      Suka

  2. Ping-balik: Menggeliatnya Bisnis Kuliner di Bumi Kampus IPB (Re : Dramaga) | Between Sweet and Sour

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s