Plesiran Indah Ke Yogya (7) : Menginjakkan Kaki di Taman Sari yang Masih Tutup

[Travel Report] Halooo. Aku mencium hawa libur masih melingkar nih. Haha dan aku curiga kalian masih di rumah aja. Oke daripada kalian bertanya-tanya kenapa kalian tidak bisa pergi dari rumah, mending simak yuk laporan jalan-jalan ku di Jogja. Laporanku ini adalah laporan tentang liburan ke Jogja yang terakhir. Masih ada sih part penutup, tapi tempat wisata yang terakhir akan aku bahas adalah Taman Sari. Sejujurnya pengalaman di Taman Sari kurang mengenakkan untukku. Mengapa? Bisa kok di kepo

Kunjunganku ke Taman Sari tidak berlangsung dengan sukses. Dari semua tempat wisata yang kudatangi, Taman Sari adalah yang paling mengecewakan. Mengapa? Saat aku datang ke tempat ini, tempat wisata ini tidak dibuka-buka oleh petugasnya padahal jam sudah menunjukkan pukul 9. Akhirnya aku hanya bisa mengunjungi masjid bawah tanah. Itupun dipandu oleh guide setempat dan ibuku ngedumel terus gara-gara dibawa muter-muter di masjid itu. Ibuku kelelahan karena banyaknya anak tangga yang harus dilewati. Aku juga jadi lelah.  Hayati lelah bang mendengar ibu ngedumel haha. Langsung cek lah masjid bawah tanah yang well known dan dijadikan tempat selfie sejagad ini haha.

IMG_20160302_081324 (Custom)IMG_20160302_082152 (Custom)IMG_20160302_082217IMG_20160302_082111 (Custom)

Tentu saat aku naik ke atas sini, ibuku udah manggil-manggil “ndaaaaah turun ndaaaah turuun. Jatoh lho entar” haha. Yaaa sudah biasa untukku mendengar ibuku khawatir begitu. Kalian harus denger kalo aku jalan-jalan sama ibuku. Aku jalan 2 meter lebih jauh dari dia, dia bakal manggil-manggil aku. Haha tapi itu sensasinya, sensasi diteriakin di tengah keramaian wkwkwk.

Aku kecewa banget si gaes karena aku gak bisa liat Taman Sari. Salah satu tempat favoritku di Yogya adalah Taman Sari. Tapi pas aku kesini petugas gak kunjung membuka loket sedangkan waktu terus berlajalan dan ibuku terus ngomel-ngomel -______-“ Jadilah aku hanya mengintip Taman Sari dari spot kecil. Satu lagi, alasanku kembali ke Yogya adalah untuk mandi mengunjungi Taman Sari. Membereskan keingintahuanku akan tempat ini. Janji deh kalo ada kesempatan kesini, aku akan dengarkan penjelasan dari guide lebih serius.

IMG_20160302_083428 (Custom)

Mengintip dari sini

IMG_20160302_083323 (Custom)IMG_20160302_084632 (Custom)IMG_20160302_081222_HHT (Custom)

Huhu sedihh gaes gak bisa liat Taman Sari dari deket. Aku mau banget bisa liat dari deket. I kept wondering there juga si bagaimana selir-selir itu mandi. Waah pasti kaya di film-film kali yak *jangan dibayangin*. Sejujurnya dari semua penjelasan oleh guide, gak ada satupun yang bisa aku cerna. Aku udah kepingin mandi masuk Taman Sari. Seger banget liatnyaaa. Aaaak ajak aku kesini lagi mas *ngode langsung*. Taman Sari itu favoritku deh gaes sebenernya. Aku mau kesini lagi dan gak cuma ngintip tapi juga nyebur bisa foto-foto dari deket dan merasakan jadi selir raja. Hehehe.

How to get here :

Taman Sari Kraton : Jl. Kyai Haji Wahid Hasyim, no: 129, Yogyakarta.
Indonesia

Untuk menuju Istana Air Tamansari Yogyakarta petualang memang perlu ekstra berkendara terutama bagi yang belum pernah sama sekali berpetualang di Jogja. Istana Air Tamasari terletak di Jalan Taman sekitar 10 menit dari keraton Ngayogyakarta Hadiningrat, bagi yang melalui jalur barat (Jakarta atau Kebumen) bisa menuju jalan lingkar barat (Ring Road Barat tapi bukan menuju jalan ini, hanya melewati) setelah melalui Jalan Wates lalu lurus menuju jalan RE Martadinata – Jalan Kyai Haji Ahmad Dahlan – Belok kiri menuju Jalan Nyai Ahmad Dahlan – lurus Jalan Ngasem – belok kiri Jalan Taman. Kalau dari Magelang atau Semarang, bisa melalui jalan Magelang kearah selatan melewati Jalan Tentara Pelajar – Jalan Letnan Jendral Suprapto – belok kiri ke arah jalan Kyai Haji Ahmad Dahlan – Jalan Nyai Haji Ahmad Dahlan – Jalan Taman. Jika dari arah timur atau Surakarta atau Klaten bisa melalui Prambanan ke arah barat menuju pertigaan Janti ( naik ke jalan layang) belok kiri ke arah Ring Road Timur – Jalan Kusumanegara – Jalan Sultan Agung – Jalan Nyai Ahmad Dahlan. Atau dari jalan Janti (Jogja Expo Center) ke arah Jalan Ngeksigondo – Jalan Perintis Kemerdekaan – Jalan mentri Supeno – Jalan Kolonel Sugiyono lurus ke Jalan Sutoyo belok kanan ke jalan gading (ada gapuraplengkung / setengah lingkaran) melewati alun-alun selatan – Jalan Taman.

(Sumber : https://coretanpetualang.wordpress.com)

Tiket Masuk dan Jam Buka :

Jam Buka : 08.00-02.00 (dari yogyes)

Harga tiket masuk : 5 ribu domestik, 7 ribu internasional (2015)

Parkir : 5 ribu

Guide : 10 ribu

Life Lesson :

  • Paling aman kesini jam 10, karena insyaalloh udah pasti buka
  • Kalo pergi sama orang tua harus sabar *ingetin diri sendiri* karena mereka mudah lelah dan hobi marah-marah alias gak sabaran
  • Selalu liburan hari selasa, rabu, kamis karena sepiiiiiiiii banget hampir seluruh tempat wisata di Indonesia. Waktu aku liat jebraw jalan-jalan men, Taman Sari rame, terus banyak yang mengeluhkan lokasi selfie sejagad itu. Pas aku kesana sepi. Puas itu mau selfie kaya apa juga hehe
  • Tempat ini cocok untuk orang tua, cuma mesjid bawah tananhya kurang.
  • Dengarkan guide dengan baik-baik agak informasi yang diserap maksimal
  • Ajak aku ke jogja lagi. Gak bakal nolak hahaha.Luph youuu

Doain aku mau mudik. Doain lancar, gak amcet, dan aku bisa bujuk ibuku biar aku bisa ke Krapyak sama Karang Nini hehehehe

Iklan

6 thoughts on “Plesiran Indah Ke Yogya (7) : Menginjakkan Kaki di Taman Sari yang Masih Tutup

  1. Hmmm, bisa jadi kolam di Tamansari itu sedang dikuras mbak, jadinya jam 9 masih tutup. Dari fotomu yang paling bawah kelihatan ada selang di kolamnya. Mungkin buat mempersiapkan kunjungan wisatawan di long weekend. Dirimu datang sebelum long weekend toh?

    Itu selir-selir mandi ya di kolam itu. Terus ya dilihatin Sultan dari atas. Dirimu kok ya kepingin mandi sambil dilihatin cowok? Hahaha. 😀

    Suka

    • haha aku kesana bulan maret mas. ga ada libur panjang waktu itu. ya memang lagi dikuras, cuma jadi buat pengunjung nunggu. waktu itu ada kali ya 10 orang yang nunggu termasuk aku haha. yaa emang belum bisa buat ngeliat. haha aku cuma kepingin nyebur mas. enak mas. seger gitu jogja panas, terus airnya dingin. seneng aja. aku gak kepikiran ada cowo yang ngeliatin ahahaha. aku suka dekorasinya. aku suka overall dari taman sari. wish could come back there

      Suka

  2. mendingan mbak udah sampe di kawasan Taman Sari nya, lha saya yang wong Jogja coret (Bantul) aja sampe umur 23 taun malah belum pernah kesampaian kesini. cuma sekadar pengen dan wacana doang. mungkin besok kalo pas pulang ke Bantul pas weekdays bisa lah direalisasikan, apalagi kalo kondisinya pas sepi seperti foto disini. 😀

    Suka

    • Wahahaha serius mas? Haha taman sari bagus. Aku suka gaya bangunanny. Modelnya gimana ya. sesuai imajinasi aku ttg model kerajaan. I like that tho haha. Suka aku mas. Apalagi ada airnya. Segerr hahaha. Iya mas kalo ke jogja pas weekdays berasa kaya yang punya jogja hahaha

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s