17-an di Kampung Orang [Episode Jelajah Baturraden Sedikit Lebih Jauh]

[Travel Report] Halo! Selamat hari selasa gaes. Apa kabar? Di selasa yang tidak  libur ini, aku ingin kembali mempos tentang road trip singkat Purwokerto-Semarang ku. Bagian yang akan aku ceritakan adalah tentang part liburan di Purwokerto. Penasaran? Langsung dikepo ya gaes 😉

Jakarta-Purwokerto aku tempuh dalam 9 setengah jam perjalanan via Cipali. (Khusus buat liputan Cipali aku akan kasih liputannya di pos selanjutnya hehehe). Lama yak hehe soalnya supirku udah tua jadi harus berhenti-berhenti beberapa kali. Ibuku juga maunya berhenti-berhenti dulu. Khawatir sama keadaan supirku. Udah gitu ada pekerjaan pembetonan jalan di sekitar Ketanggungan Brebes. Semakin lama deh perjalanan hehehe.

Alhamdulillah sampe juga di Purwokerto jam 12 malam. Langsung dengan random dan bantuan Maps Google kita cari hotel. Pertama kita nemu sih Shantika, tapi 500 ribu semalam hahaha *tawa sarkastik*.  Buang 500 ribu cuma 7 jam aku langsung kasih lirikan tajam ke ibuku untuk menolak dan kabur perlahan. Gak kuat saya bang -_-“. Abis itu kita random jalan lagi dan nemu hotel. Alhamdulillah nemu hotel Mukti Jaya. Hotel yang menurutku worth untuk ditiduri selama 7 jam dengan harga 160 ribu/malam. Yang paling mahal 180 ribu/malam kalo gak salah. Ada yang 120 juga. Muree boss

Ini kamarnya. Semalem 160 ribu.

Ini kamarnya. Semalem 160 ribu.

Ini kamar mandinya. Sayang ada kecoanya -_-"

Ini kamar mandinya. Air panasnya oke. Sayang ada k***anya -_-“

TV dan Ac-nya mayan. TV nya dapet HBO hehehe. Insidious 2

TV dan Ac-nya mayan. TV nya dapet indovision haha

Overall lumayan banget. Worth lah bahasanya. Cuma sayang aja kurang kerawat. Hotel ini juga lagi perluasan sih. Semoga manajemennya makin bagus ya. Buat bacpacker ini bisa jadi tempat yang pas banget.

Hotel Mukti Jaya
Alamat : Jalan Gerilya no.118 Purwokerto (Depan Kantor Pengadilan Negeri)
No.Telpon : 0251-632687

Ini depannya. Diambil dari : www.panggon.com

Ini depannya. Diambil dari : http://www.panggon.com

Selesai menginap selama 7 jam, aku dan rombongan segera caw buat ke Baturraden. Kalian tau aku kesana jam berapa? Jam 8 pagi. Sepii banget haha. Like we own Baturraden. Tapi emang ibuku gak suka jalan-jalan siang. Karena waktu itu mau ke Semarang juga. Intinya masih pagi dan fresh banget. Gak nyesel.

HTM :20.000

Welcome :)

Welcome 🙂

Petunjuknya

Petunjuknya

Ada semacam pesawat. mom mau foto tapi aku lupa fotoin

Ada semacam teater gitu. mom mau foto di depannya tapi aku lupa fotoin haha

Jalan masuknya

Jalan masuknya. Sepi kaan?? Like we own this place

I dont know bout their love stoy, but it must be about tragedy...

I dont know bout their love stoy, but it must be about tragedy…

Tulisan Baturraden

Tulisan Baturraden lainnya. In frame : most unromantic couple :p

Pertama-tama ke air terjun ini. Baru masuk juga udah keliatan

Pertama-tama ke air terjun ini yang dikasih nama Cascade Alam. Baru masuk juga udah keliatan. Ada pelanggi

Father

Father

Aku. Macam di kinfolk huakakak. Tapi sebenernya ini candid haha. Bagus paak

Aku. Macam di kinfolk huakakak. Tapi sebenernya ini candid haha. Bagus paak

Aku sayangnya gak sampe bawaaah :(

Aku sayangnya gak sampe bawaaah 😦

Abis dari air terjun mini ini (gay banget lu ndah) terus kita ke air terjun Gumawang. air terjun utama di Baturraden

Itu dia air terjunnya

Itu dia air terjunnya. AKu geli liat bentuknya ahahhaha abaikan plis

My Travelmate :*

My Travelmate :*

Mom in candid mode

Mom in candid mode

I sum up baturraden like this

I sum up baturraden like this

Biar kekinian aku kasih hanum ini pas ultahnya hehe

Happy birthday hanum

Happy birthday hanum

Puas dari sana, kita langsung ke destinasi berikut, masih di area Baturraden yaitu pancuran tujuh. AKu insist kesini haha. Pancuran tujuh bisa ditempuh dengan jalan kaki atau bisa juga dengan naik mobil masuk lewat Kawasan Wisata Hutan Baturraden. I choose the second one because i’m with my mom. Kawasan Wisata Hutan Baturraden itu kalo dari purwokerto kota, belok kanan. Pokoknya ada penunjuk arah “Pancuran Tujuh” langsung belok kanan. Gak jauh ko masuknya dari situ. Here the summary 🙂

HTM ku infokan nanti yak hehe

Pemandangannya kaya gini. Sejuk deh. Kalo bisa aku mau nikah disini. Saingin andien. #eaaa

Pemandangannya kaya gini. Sejuk deh. Kalo bisa aku mau nikah disini. Saingin andien. #eaaa

Baguus. Sayang banget kameraku mati pas pulaang. Padahal yaaa disiniiii kereeen

Baguus. Sayang banget kameraku mati pas pulaang. Padahal yaaa disiniiii kereeen

Those trees

Those trees

The sky is clear. SO damn clear

The sky is clear. SO damn clear

Ini pintu masuk pancuran tujuh

Ini pintu masuk pancuran tujuh

Dari sini, kalian masih harus nurunin tangga…aku sedih sih liat mom nurunin tangga gini. Tapi dia malah excited dan ekringetan. Tentu digandeng ayahku. Here the summary

Bagus pemandangannya..tapi kebayang kan naiknya kaya apa haha

Bagus pemandangannya..tapi kebayang kan naiknya kaya apa haha

Tangga lainnya...

Tangga lainnya…Kurang cocok untuk yang sepuh..Klao kalian milih naik dari baturraden juga sama aja jalannya. Lebih parah malah

Setelah nurunin tangga, akhirya sampai jugaa kita di pancuran tujuh wkwkwk. Kaya gini ternyata. Gak gede -_______-"

Setelah nurunin tangga, akhirya sampai jugaa kita di pancuran tujuh wkwkwk. Kaya gini ternyata. Gak gede -_______-“

Another spot

Another spot. Kebanyakan foto pancuran tujuh itu yang di atas. Ni aku kasih foto yang lain. Biar mewarnai hidup kalian haha

Again

Again.

Sumpaah buat dapet foto ini aku harus turun tangga lagi. Capek eneng mas :"

Sumpaah buat dapet foto ini aku harus turun tangga lagi. Capek eneng mas :”

Another side

Another side of pancuran Tujuh

Misty place...sok serem gitu

Misty place…sok serem gitu

Mom. Mau di foto yang belakangnya ada gunung. Roger mom

Mom. Mau di foto yang belakangnya ada gunung. Roger mom

Jejak aku haha

Jejak aku haha. Ofcourse summer sandal.

Kalo mau mandi bisa. Disedian gitu kolam buatannya. Tapi ayahku engga mau. Gak bawa baju ganti soalnya. Pas aku pulang beeh langsung diserbu ibu-ibu pengajian. Ak ngebayangin mereka baliknya kaya apa. Udah gitu yang nyerbu banyaak banget. Gak kebayang crowded-nya. Alhamdulillah ibuku nyuruh pagi-pagi. Love mom :*

Itu ayah dan ibuku. Ayahku setia gandeng ibuku :" Aaak

Itu ayah dan ibuku. Ayahku setia gandeng ibuku :” Aaak

Last picture from Hutan Wisata Baturraden. Huhu i wish my phone didnt run out of battery

Last picture from Hutan Wisata Baturraden. Huhu i wish my phone didnt run out of battery. Kalo kalian gak naik mobil pribadi, dari kawasan baturraden, bisa naik angkot buat ke hutan baturraden. 15 ribu/orang kalo gak salah.

Abis lelah-lelah kita lapeer. Jadilah mutusin buat makan. Daan di Pringsewu. Alhamdulillah rejeki anak soleha wkwkwk. Jujur aja yaw gaes, oxtail soup Pringsewu ituuuuu JUARAAAAA. Aku doyaaaaan banget. Duh Mau banget deh kesini lagi. Hahahaha lebay ya ane sist

Ini deket ko sama Baturraden

Ini deket ko sama Baturraden

Harganya. Gak cocok buat backpacker wkwkwk

Harganya. Gak cocok buat backpacker wkwkwk

Hehe bocoran

Hehe bocoran

Dalemnya. Bagus restoran taman gitu

Dalemnya. Bagus restoran taman gitu

The last picture of pringsewu

The last picture of pringsewu

Aku gak ngambil gambar makannya soalnya hapeku matii huhu. Overall seneng banget. Alhamdulillah. AKu suka banget sama hutan Baturraden. Mau kesini lagi jadinya sama si mas kalo udah nikah hahah :3. I like how they maintain the trees, i like the gazebo. So comfort, cold and undeniable romantic!

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s