Sukabumi dalam Jam

[Travel Report]

‘One Day Trip’

Dari sekian banyak kata, padu padan tiga kata ini emang jadi favoritku beberapa bulan terakhir. One day trip! Yap. Terjemahan dari Jalan-Jalan Satu Hari ini memang menjadi pilihan favoritku dengan si mas. Kenapa? Karena kita belum nikah jadi perjalanan yang bisa kita lakukan hanya perjalanan sehari tanpa harus menginap. Makanya aku mau nikah. Biar bisa berhari-hari jalan-jalan sama si mas u,u

Ciyeee si mas muncul lagi. Siapa sih si mas sebenernya?

Si mas itu simas margarin dengan spasi, si mas (kriikkkkk…..). si mas ini kurahasiakan. Biar kalian tetap penasaran dan membaca blog aku. Pasti kalian membayangkan si mas. Pasti si mas di pikiran kalian cowo-cowo model channing tatum, ryan gossling, johnny depp. Yaaa ga sepenuhnya salah si (kalo ada yang kenal si mas di dunia nyata pasti ngakak guling-guling baca statement ini). Nanti, kalo si mas insyaalloh jadi ngelamar dan nikahin aku, kalo aku udah sah terdaftar di KUA dengan si mas, aku akan buat kategori baru di blog aku berjudul “passion hidupku” yang isinya menjelaskan si mas, kegiatan dengan si mas, apapun tentang si mas. Ya kalo pahitnya kau gak berjodoh dengan si mas, akan ada kategori tentang suamiku di blog ini (mikirinnya aja beneran pahit banget kaya aftertaste sakarin 😦 gak mau gak mau 😦 ). Untuk sekarang, aku tidak ingin membahas tentang si mas karena aku tidak ingin saja. Intinya, biarkan si mas menjadi misteri dan aku menjadi kisah kalian dan caroline zahrie tetap dikenal sebagai presenter abadi kismis, kisah-kisah misteri. Krik krik krik garing sudah….masih inget kan tapi? Jangan sampe hal ini menjadi krispi parah -,-

Oke deh ndah, biarkan si mas menjadi misteri. Kita ke inti posnya aja gimana? Udah ngabisin 238 kata sendiri buat prolog yang ga menjelaskan tentang judulnya. Reader keburu males keleus/keles/kelez bacanya!

Siap bos, yuk ke inti !

Perjalanan sehari ini kita lakuin karena aku ga liburan pas idul fitri kemarin sedangkan si mas puaaas banget liburan. Jadi deh aku bersedi-sedih ke si mas dan bilang “aku krisis liburan”. Dengan bujuk rayu manis manja + ancaman, si mas menyetujui. Wohooo. Terus pertanyaan ampuh si mas lontarkan “emang mau kemana?” Tetot. Sekedar info, si mas paling males memberikan pilihan untuk urusan ‘akan kemana’. Setelah bersemedi di depan laptop aku putusin Sukabumi!Yeay. Sukabumi menjadi pilihan karena kita kuliah di salah satu institut pertanian yang ada di bogor. Jadi untuk mencapai sukabumi memang tidak terlalu jauh. Lalu si mas bertanya lagi “naik apa?” dan dengan spontan aku bilang “Kereta Api eksekutif” hahaha karena saat itu aku ngidam banget naik kereta api setelah melihat KA eksekutif lalu lalang di stasiun Bekasi. Tanpa kuduga si mas langsung memesan tiket buat kita berdua. Senaang sekali.

Akhirnya kita berwisata sehari ke Sukabumi!

Di atas masih prolog ternyata wkwkwk. Sebenernya inti dari post ini akan meringkas perjalanan yang udah aku lakuin sama si mas beberapa bulan lalu. Perjalanan ke sukabumi. Love earth district in english. It was so fun and just fun and yeah fun. O iya, berhubung si mas bilang blog aku terlalu banyak kata, aku bakal singkat penjelasannya. Yang penting kalian dapet inti post aku dan kalian tetep bisa ngerasain have fun nya! Postnya ku bagi ke beberapa inti ya.

How to get there?

Aku kesana via kereta api. Pergi aku dapet KA setengah eksekutif karena bangku yang reyot dan pulang dengan kereta ekonomi yang memang ekonomi tapi nyaman kok. waktu perjalanan sekitar 2 jam. Aku pergi dari bogor jam 8 pagi nyampe jam 10 teng dan pulang jam 4 sore nyampe jam 6 teng. Ga ngaret. Hal ini nih yang buat aku kagum sama KAI. Nanti deh aku akan buat pos kenapa kita harus berterima kasih sama ignasisus jonan! he’s one of my fav all time president director of Indonesian BUMN. Ku rasa aku sudah menggunakan kata nanti berulang kali. Maafkan aku teman-teman. Tapi kusarankan memang menggunakan kereta. Disamping terbebas dari adegan lewatnya si komo yang ga abis-abis di jalanan bogor-sukabumi, kita juga bisa lebih nyaman aja. Ga usah repot-repot nyetir, was-was, atau anything like that. Cuma minusnya ribet di Sukabumi karena harus turun naik angkot. Nih aku kasi liat foto keretanya

WP_20140831_004

Naik dari stasiun paledang

WP_20140831_167

stasiun sukabumi!

WP_20140831_049

Ini KA Pangrango. Kalo dari Sukabumi ke Bogor namanya KA Siliwangi. Ga paham kenapa begitu haha

WP_20140831_048

Aku di kereta eksekutif haha

WP_20140831_007

interior

WP_20140831_164

Kereta ekonomi. Tapi tetep nyaman. Kalo dari Bogor ke Jakarta, namanya KA Siliwangi haha -_-“

 

Untuk ongkos KA eksekutif : Rp 50.000. Untuk ongkos KA ekonomi : Rp 20.000.(KA eksekutif sama ekonomi sebenernya satu kereta. hanya beda gerbong wkwkwk). Oh iya, kalian mending kalo mau onde day trip pesen tiket online aja. Biar lebih aman. Takut ga dapet tiket KA kalo pesennya mendadak. Apalagi di hari libur. Apalagi abis orang-orang baca post ini. Beuh pasti Sukabumi mendadak ramai dikunjungi. So prepare yourself minna!

Ada apa di Sukabumi?

Kalo nanya ada apa di Sukabumi, pastinya ada angkot. Kota Sukabumi itu replikanya Bogor. Banyaak banget angkotnya. Tapi aku disana ga mensensus jumlah angkot ko. Untuk one day trip memang tidak tersedia banyak pilihan. Kalian bisa mengcopy apa yang udah aku kunjungin sama si mas disana. Ada info penting, semua itenerary untuk trip ini dibuat si mas lho. Doi kalo udah ada tujuan, bakal serius banget. Semoga aku tujuan kamu ya mas (genit).

WP_20140831_061

Jalanan dekt stasiun

 

Beda ceritanya kalo kalian bisa piknik berulang-ulang hari dan dapet kesempatan buat travelling around Kabupaten Sukabumi. (Kalian bedain yak kabupaten dengan kota. Aku juga ga paham-paham banget bedanya tapi yaa itulah :p) Kalo di Kabupatem Sukabumi itu kind of hidden paradise. Bener. Aku berencana bulan madu kesana karena wisata kabupatennya gokil gokil. Pecah banget kalo kata jebraw. Banyak curug kece dan pantai-pantai perawan. Tapi si mas kayanya gak mau. Kata dia we both fail in swimming. It only wastes money to have kind of honeymoon in certain beuatiful beach. Tapi aku pasti bakal kesana dan narik orang untuk ke Kabupaten Sukabumi. Berikut beberapa tempat yang aku dan si mas datangin

Salabintana

Dari beberapa blog, memang kita direkomendasiin buat ke Salabintana. Cara ke Salabintana itu dengan berjalan luruuus dari stasiun sampe ketemu pertigaan gitu. Terus ketemu angkot merah jurusan Salabintana. Kalo gak salah ni nomer 10 angkotnya. tapi warna merah kok angkotnya. Tanya orang aja kalo bingung yaa.

Salabintana itu kaya hotel dengan luas halaman bermeter-meter. Anaknya Kebun Raya Bogor. Versi mini KRB. Disana ada karpet hijau bermeter-meter yang ditumbuhi pohon-pohon peneduh. Ada pohon tenrojima juga lho! Enak buat keluarga sih. Piknik-piknik gitu. Lari-larian. Kalo untuk pasangan baik nikah maupun pacalan aku kurang recommend tempat ini sih. Untuk pasangan, disana kurang enak menurut aku. Yang pacalan disana yaa tau lah adegannya seperti apa (jangan dibayangin please). Tadinya mau aku candid, tapi yaah itu kan privasi orang. Aku gak mau mereka jadi ngetop juga gara-gara blog aku :p. Sejujurnya agak awkward saat aku sama si mas disana karena kita avoid banget public affection. Tapi akhirnya kita bisa nemu spot untuk duduk terus ngobrol masalah IT, gadget, bahasannya si mas. Terus disitu kita juga makan. Cuma sandwich buatan aku dari kosan dan telur dadar isi sosis yang kebanyakan sosis jadi sosinya lepas-lepas. sayang foto tempat kita duduk gak aku foto.

WP_20140831_064

Pintu masuk Salabintana. Wilujeng Sumping!

WP_20140831_098

WP_20140831_136

WP_20140831_141

WP_20140831_132

WP_20140831_107

WP_20140831_140

WP_20140831_104

WP_20140831_074

Kawaiiii

Bubur Bunut

Setelah si mas sholat zuhur, kita milih untuk makan lagi. Pilihan kita ke bubur bunut. Kenapa? Karena memang kota sukabumi terkenal untuk urusan bubur bunutnya. Jadi kita kesana. Untuk kesana kita naik angkot yang sama saat pergi dan turun di perempatan. Kalian tanya aja perempatannya mana. Perempatan pertama setelah turun dari salabintana kayanya. Kita sempet nyasar sih soalnya abang angkotnya switch gitu. Nah sialnya abang yang kedua ga tau bubur bunut dimana. Jadi deh kita jalan dulu. Tapi seru-seru aja sih. Soalnya udara disana adem banget. Jadi buat jalan fine. Dan bubur bunut memang worth. Oh iya, versi bubur bunut banyak banget. Aku gak tau deh yang aku coba sama si mas ini yang awal dan asli banget apa replikanya. Tapi enaak ko. Pake banget!

WP_20140831_160

Ini dia lokasinya

WP_20140831_151

Panas dan enak : Bubur bunut haha

Mochi Lampion

Setelah makan di bubur bunut, jam udah menunjukkan pukul dua. Tandanya kita harus caw ke tempat lain untuk ngejar kereta jam 4. Karena basicnya kita gak mau rugi banget kalo ngunjungin suatu tempat. Jadi deh destinasi selanjutnya ke mochi lampion. Yeaay. Mochi ini emang enak banget jadi kita gak mau melewatin nyobain enaknya mochi ini. Dari bubur bunut, kita harus dua kali naik angkot buat kesana. Duh jangan tanya aku nomer angkotnya apa. Aku lupaaa. Intinya aku bisa aja sampe kesana. Ini aku kasi liat bungkusnya aja yak. Mochinya lupa aku foto n.n

WP_20150221_001

Mall Sukabumi

Makan udah, ke salabintana udah, oleh-oleh udah. Saatnya pulang. Angkot pulang ga terlalu susah kok. Dari mochi lampion satu kali naik angkot saja. (Aku lupa angkot apaa. Waktu itu aku belum menjadi pejalan yang tau detail. Kalian search di gugel aja ya man teman). Tapi turun dari angkot, kita harus jalan dulu. Aku lupa alasan abangnya. Gak jauh kok. Jalannya sama kaya pas kita mau naik angkot ke Salabintana. Setelah mau sampe stasiun, aku melihat mall. Kaya melihat oase gitu. Berhubung aku penasaran sama lifestylenya orang Sukabumi, langsung kuajukan proposal mampir ke mall dulu ke si mas. Si mas pun setuju karena doi haus waktu itu.

Pas masuk, aku langsung bisa bilang tipe mallnya sama kaya mall-malll di kota-kota di Jawa Barat. Ada supermarket, ada J.CO versi sukabumi (aku lupa namanya), ada pojok busana apa ya kalo ga salah, ada toko buku yang aku lupa namanya. Gak ad adi jakarta namanya…. Ya mall-mall seperti itu. Waktu itu hari minggu dan ramai memang. Aku sebenernya langsung kepikiran ide bisnis. Tapi belum mateng haha. Disana kita berlama-lama di toko bukunya. Ngomentarin banyak hal dan akhirnya beli satu buku karena aku meyakini harganya lebih murah. Dengan alibi macem-macem, si mas akhirnya membelikan aku buku itu. Senaaang sekali. abis dari mall, kita langsung cabut ke stasiun cepet-cepet karena gerimis mulai menyerang. Alhamdulillah pas sampe stasiun hujan besar melanda. pas jam 4 masinisnya menjalankan kereta dan kita kembali ke real life, Dramaga. Sebelum pulang, kita mampir dulu ke SS buat makan. It was so perfect day. Thank you mas

Biaya disana (Penting untuk diingat )

Angkot ke Salabintana (sebelum ada prahara naik turun BBM) : 4000
Angkot untuk ke bubur bunut, mochi lampion (jarak dekat dan sebelum ada prahara naik turun BBM) : 3000
Masuk Salabintana : 5000
Seporsi bubur bunut rata-rata : 12000
Mochi lampion sekotak : 25000

Harganya belum aku update-update. Jadi kalian update sendiri yah.

Gak terasa ya udah di akhir pos aja. Kalian pasti sedih kan. Ya aku anggap kalian sedih. Kurasa kalo kalian berencana one day trip, sukabumi bisa jadi pilihan ya. Meskipun ga banyak yang menantang dan ditantang, tapi setidaknya kalian dapet all in one package. Kuliner dapet, yang hijau-hijau dapet, oleh-oleh enak dapet, bahkan mall pun dapet. Jadi aku sangat menyarankan untuk kesini.

Life Lesson

Hal yang perlu diperhatiin adalah cuaca. Cari cuaca yang bagus supaya ga perlu repot-repot basah-basahan. Pastikan liat accuweather dulu. Kita berdua sangat memuja accuweather untuk keakuratannya karena kalau hujan, pergi-pergi tanpa kendaraan beroda empat dan berkabin sedikit menyusahkan. Jadi usahakan kalian selalu update cuaca dan saranku jangan pergi kalau akan hujan. Ok! Kalian juga harus banyak tanya disana kalo naik kendaraan karena angkotnya kaya pelangi, berwarna warni dan banyak. Jadi gak usah malu untuk nanya. Disana beberapa orang yang kutemui ramah kok. Anggap saja itu sampling yang mewakili seluruh populasi manusia di Sukabumi.

Iklan

2 thoughts on “Sukabumi dalam Jam

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s